Pengertian Wakaf dan Contohnya Berdasarkan Quran dan Hadits

Pengertian Wakaf dan Contohnya

Pengertian Wakaf | Dalam ilmu fikih kita akan mengenal yang namanya wakaf. Lalu, apa yang dimaksud dengan wakaf tersebut? Wakaf ialah menahan suatu benda yang kekal zatnya, yang dapat diambil manfaatnya guna diberikan di jalan kebaikan.

Allah berfirman yang diabadikan dalam al-quran surat al-Hajj ayat 77 yang berbunyi :

وَٱفۡعَلُواْ ٱلۡخَيۡرَ لَعَلَّكُمۡ تُفۡلِحُونَ ٧٧

Artinya : dan perbuatlah kebajikan, supaya kamu mendapat kemenangan.

Di samping itu, Allah juga berfirman dalam surat Ali Imran ayat 92 yang berbunyi :

لَن تَنَالُواْ ٱلۡبِرَّ حَتَّىٰ تُنفِقُواْ مِمَّا تُحِبُّونَۚ وَمَا تُنفِقُواْ مِن شَيۡءٖ فَإِنَّ ٱللَّهَ بِهِۦ عَلِيمٞ ٩٢

Artinya : Kamu sekali-kali tidak sampai kepada kebajikan (yang sempurna), sebelum kamu menafkahkan sehahagian harta yang kamu cintai. Dan apa saja yang kamu nafkahkan maka sesungguhnya Allah mengetahuinya.

Adapun hadits Nabi Muhammad SAW yang berkaitan dengan wakaf tersebut ialah sebagai berikut :

عن ابن عمر أن عمر بن الخطاب أصاب أرضاً بخيبر فأتى النبي {صلى الله عليه وسلم} يستأمره فيها فقال يا رسول الله إني أصبت أرضاً بخيبر لم أصب مالاً قط أنفس عندي منه فما تأمرني فيه قال إن شئت حبست أصلها وتصدقت بها قال فتصدق بها عمر على أن لا تباع ولا توهب ولا تورث وتصدق بها في الفقراء وفي القربى وفي الرقاب وفي سبيل الله وابن السبيل والضيف لا جناح على من وليها أن يأكل منها بالمعروف ويطعم غير متمول

“Diriwayatkan dari Ibnu Umar Ra. Bahwa Saidina Umar bin Khattab mendapat bagian sebidang tanah di khaibar, maka beliau mendatangi Rasulullah SAW dan menanyakan perihal tanah tersebut. Beliau berkata “Ya Rasulullah, saya mendapat sebidang tanah di Khaibar, tidak pernah saya mendapat tanah yang lebih bagus darinya, maka apa yang akan engkau perintahkan terhadapku tentang tanah tersebut?”. Rasulullah berkata “jika kamu kehendaki, kamu tahan asalnya dan kamu shadaqahkan”. Perawi hadis berkata “maka Saidina Umarpun menshadaqahkannya dengan ketentuan tidak boleh dijual, di hibah, dan tidak boleh diwariskan. Beliau bershadaqah untuk para faqir, kerabat, budak yang akan dimerdekakan dengan tebusan (mukatab), pada sabilillah, ibnu sabil dan tamu, serta tiada berdosa bagi orang yang mengurusnya untuk memakannya dengan cara yang baik serta tidak berlebihan” (H.R. Bukhari-Muslim)

Ini (hadis di atas) merupakan awal mula munculnya wakaf dalam islam. Menurut Imam Syafi’i, setelah itu ada 80 orang sahabat di madinah terus mengorbankan harta mereka untuk dijadikan wakaf. Adapun contoh wakaf misalnya kita mewakafkan seluas tanah untuk pembangunan mesjid atau madrasah agar bisa memberikan kemanfaatan bagi banyak orang di wilayah tersebut.

Demikianlah pengertian wakaf dalam islam dan bagaimana contohnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.